Minggu, 25 November 2007

cirebon kota udang

bagi yang sedang bingung ingin kemana. hmm.... kota cirebon yang terletak di jalur utara pulau jawa bisa kok jadi pilihan yang menarik.

ketika memasuki kota udang ini sudah dapat ditemui sebuah sungai dengan nama yang cukup menarik yaitu sungai sukalila. sungai ini memiliki arti sukarela yang konon ada orang Arab yang rambutnya tak bisa dipotong dan dateng ke jawa untuk mencari orang sakti yang dapat memotong rambutnya. Nah pada saat itu Sunan Gunung Jati yang sedang menyamar menjadi rakyat biasa memberikan bantuan secara sukarela dan dengan kesaktiannya dia bisa memotong rambutnya.



kunjungan pertama dalam wisata kali ini adalah mesjid agung sang cipta rasa. mesjid ini dibangun oleh walisongo pada tahun 1498 atas prakasa sunan gunung jati. Nama mesjid ini diberikan karena merupakan pengewantahan dari rasa dan kepercayaan. Masuk dalam mesjid ini ternyata ada beberapa hal yang unik dan perlu diketahui dari mesjid ini. Satu, ada sumur yang tak pernah kering meskipun di tengah kemarau dimana zaman dahulu ketika sungai yang lainnya kering, warga datang ke tempat ini untuk mengambil airnya. Dua, ada penanda waktu untuk melakukan azan alias menggunakan jam matahari. Gue pikir jam matahari hanya ada di eropa. Tiga, pas adzan yang membacakan doanya 7 orang sekaligus dan masih dilakukan setiap jumatan untuk melestarikan tradisi. Konon tiap kali membacakan doa (1 orang) beberapa hari berikutnya orang tersebut meninggal jadi dilakukan bersama-sama. Empat, anda bisa melihat beberapa ukiran-ukiran yang mana salah satunya adalah motif bedera Tjirebon.


perjalanan dilanjutkan ke keraton kesepuhan. Jarak keraton ini dengan Mesjid Agung Sang Cipta rasa kira-kira 50 meter. Disini, akhirnya kumengetahui bahwa tata kota telah ada sejak dahulu. Ketika kau berada di pintu masuk ke keratonan, kalian akan melihat bahwa di sebelah kanan terdapat pasar (untuk pemenuhan kebutuhan hidup), di tengah terdapat alun-alun (kehidupan sosial), dan di sebelah kiri adalah mesjid (kebutuhan rohani) dan keraton sebagai pusat pemerintahan. Keraton yang didirikan pada tahun 1452 menyimpan pedati terbesar se-Indonesia ( rada jauh jadi tak bisa melihat hiks2). Keraton ini dulunya bernama Keraton Pangkuwati. Namanya berubah sejak didirikan keraton Kanoman. Di dalam keraton ini ada obyek pemotretan yaitu dua ekor macan di atas batu yang merupakan simbol dari keterkaitan Tjirebon dan Padjajaran. Masuk ke dalam keraton ini bisa ditemui bangku dan kursi made cirebon dengan design made prancis. Untuk yang ingin mengetahui isi Alkitab dan males bacanya bisa dilihat di tembok-temboknya ada gambar-gambar yang menggambarkan isi alkitab tersebut. Akan tetapi pemasangannya tidak beraturan. Oyah tak lupa ada juga gambar buah manggis dan buah delima. Yuk kita telusuri lagi ke bagian dalam keraton ini ternyata banyak pendopo-pendopo. Disini ada bagian yang mana wanita tidak diperbolehkan masuk ( hehehe berbahagialah para pria). Oyah konon Sunan Gunung Jati ketika udah beristri masih ada yang melamar lohhhh.... ceweknya katanya sih dari negeri Tiongkok dan High Qualified alias udah cantik, gadis, pinter, kaya, anak raja dan sukarela pula. Kurang apa lagi jadi yang berminat banyak yang naksir ke kolam pancing ajah yah ( hehehehe nda jelas). Ok sekarang kita pintong (pindah tongkrongan)...
Tongkrongan selanjutnya adalah Keraton Kanoman. Di sini ada kereta yaitu kereta paksi naga liman ( kendaraan Sultan) dan kereta jempana ( untuk permaisuri). Pada hari jadi Tjirebon di tempat ini biasanya ada upacara pembacaan babat cirebon. Btw ngomong-ngomong tentang kereta, di keraton kesepuhan juga ada kereta singa barong. Kereta ini merupakan gabungan dari tiga hewan dan tiga kebudayaan. Hewan-hewannya adalah naga, gajah dan garuda. Naga (budaya Tiongkok) melambangkan kelincahan, kecerdikan dan kekreatifitas. Gajah (budaya india dan arab) melambangkan kekuatan dan garuda (buda india dan arab juga) melambangkan kecepatan dan kekuatan. Oyah sebelum lupa di belalai gajahnya terdapat senjata trisula yang menyimbolkan tiga ketajaman yaitu cipta, rasa dan karsa.

Keraton kecirebonan yang merupakan perjalanan selanjutnya disebut juga keraton para pemberontak dan para seniman. Jadi konon pada zamannya kompeni dateng ke cirebon si penguasa Cirebon Sultan Sepuh 1 nda suka sama kompeni jadi banyak sekali pemberontakan-pemberontakan (zaman ini belon ada keraton ke cirebonan). Jadi inilah cerita dibalik berdirinya keraton ke cirebonan, si Sultan Sepuh 1 punya istri tapi tak punya anak, selirnya punya anak cowo dan ganteng pula (dipati Anom). Jadi siapa raja selanjutnya dapat diketahui khan. Setelah sekian lama si istri dengan doanya akhirnya melahirkan anak cowo (pangeran Aria Cirebon). Ribettttt deh. Yah sok pokoknya pada akhirnya si anak pangeran Aria Cirebon menagih bla2x sehingga didirikannya keraton kecirebonan. Untuk tahu pastinya baca sendiri sejarahnya yah. Ada dua hal yang perlu diketahui yaitu keraton ini berfungsi sebagai tempat tinggal dan masih berfungsi hingga saat ini. Kedua karena anak dari selir telah dijadikan sultan dan tidak diperbolehkannya ada dua sultan maka nama sultan untuk anak dari permaisuri bisa dianggap ada dan bisa dianggap tidak, makanya jadi pangeran. Balik lagi keraton ini disebut sebagai keraton seniman karena banyak seniman yang berguru di keraton ini dan ada sanggar gamelan dan budaya lainnya. Dahulu kesenian Tjirebon pernah go internasional akan tetapi saat ini tenggelam kembali dan dahulu pula ada orang bule yang dapet gelar master musik gamelan dan belajarnya di keraton kecirebonan ini (sebagai informasi ajah).

Hari kedua pejalanan pertama menuju ke Tamansari Gua Sunyaragi. Sunyaragi berasal dari kata sunya yang berarti sepi dan ragi yang berarti jasmani. Jadi gua yang didirikan pada abad 15 ini bisa diketahui fungsinya yaitu tempat untuk istirahat dan meditasi para sultan dan pada tempat ini pula digunakan untuk latihan perang. Tempat ini adalah tempat favorit gue untuk foto-foto karena tempatnya bagus. Perjalanan dilanjutkan ke Kelenteng Dewi Welas Asih Tio Kak Sie. Ternyata di Tjirebon ada klenteng atau vihara juga. Di kelenteng ini banyak sekali yang menarik. Pertama banyak dewa-dewanya dimulai dari dewi Quan Im, dewa laut, dewa bumi, dewa walikota, dewa dagang dan masih banyak lagi. Kedua di tembok-temboknya ada gambar yang menceritakan tentang tiga kerajaan kata yang ngurus kelentengnya. Ketiga ada sebuah jangkar yang dianggap salah satu jangkar milik Ceng Ho. Guede banget sekitar 3,5 meter tingginya. Ini adalah akhir dari perjalanan ke tempat sejarahnya.

ok deh. sekian dulu cerita cirebon.

Related Posts by Categories



11 comments:

hindra mengatakan...

Zen, artikel pariwisatanya ok. tapi gue ada saran nih, menurut guee blog pariwisata u kurang komplit, jangan segan-segan donk buat tampilin url yang langsung nge-link ke situs rujukan.

terus, kalo bisa tempat pariwisatanya diperpanyak terus. soalnya gue liat nggak ada penambahan yang signifikan dari blog pariwisata u.

Intinya, kalo sekali orang ngeliat blog u kurang ok, besok-besok kecil kmgkn bakal dilihat lagi.jadi harus dinamis.

u pernah homestay kan? tulislah. ini kan bisa memperkaya blog u, hehe.

well. this is just an idea

dukdukmonk mengatakan...

dulu guru ngaji saya rambutnya gak bisa dipotong juga, dia sendiri asal cirebon..

X-Blog Contest mengatakan...

yang penting bukan kota udang di balik batu, hehehe...

busana muslim mengatakan...

Terima kasih sharingnya, semoga terus berkembang ilmunya :)

obat penyakit insomnia mengatakan...

sejarah nya banyak juga yah kota cirebon itu....
jadi pengen nih berkunjung ke tempat-tempat tersebut.

obat herbal kanker kelenjar getah bening mengatakan...

artikel yang bagus.....
semoga bermanfaat untuk orang banyak.

agen bola mengatakan...

di cirebon banyak udang yaa...

Tekonke TM mengatakan...

Pesen udangnya om..

Bali wedding photography mengatakan...

Jadi pengen jalan" ke cirebon

obat untuk kanker ginjal mengatakan...

pasti banyak terasi yah gan :D

Sewa Mobil Di Surabaya mengatakan...

Thanks for sharing your thoughts. I truly appreciate your efforts and I am waiting for your next

Artikel Favorit dalam 1 minggu